Kisah Sukses: Bisnis Ayam Potong di Jakarta

Bisnis ayam potong saat ini cukup menjanjikan. Terbukti dengan salah satu kisah inspiratif untuk Anda, langsung dari pemilik bisnis ayamkarkas.com, Mas Angga Andhikka, yang saya rangkum dalam tulisan sederhana ini. Mas Angga ini dulunya adalah teman kerja saya, namun memutuskan untuk full berbisnis ayam potong dengan sasaran pasar di Jakarta dan sekitarnya.

bisnis ayam potong

Ternak Ayam Potong

Bisa diceritakan sedikit tentang diri Mas Angga, misal tentang pendidikan, atau keluarga?

Saya merupakan keturunan Jawa dan Sunda yang lahir di Banten, Tangerang tepatnya, saya adalah anak pertama dari dua bersaudara, dan saya sudah berkeluarga serta dikaruniai dua orang putri. Saya merupakan lulusan sarjana hukum dari Universitas Parahyangan (UNPAR) Bandung, tapi dari awal saya berkarir tahun 2002 hingga pekerjaan saya yang terakhir sebelum memulai usaha, selalu di bidang marketing dan IT, dan belum pernah bekerja di bidang hukum, diawali dari bekerja sebagai PR di sebuah event organizer di Bandung hingga menjadi Online Marketing Manager di sebuah perusahaan swasta di Jakarta.

Jadi arti pendidikan bagi saya berdasarkan pengalaman adalah 30% wawasan, 70% pembentukan pola pikir, sudut pandang dan membantu membangun karakter, tentunya hal ini berbeda bagi setiap orang khususnya mereka yang memiliki profesi, seperti contohnya dokter, programmer dll.

Mas Angga kan sudah bekerja setelah sekian lama, apa yang akhirnya membuat Mas Angga memutuskan untuk memulai bisnis sendiri?

Sederhana saja, saya merasa selama ini sudah sedikitnya membantu orang lain untuk mewujudkan mimpi dan cita-cita mereka (pemilik perusahaan / bos) sekarang saatnya saya mewujudkan mimpi dan cita-cita saya. Memang tidak mudah untuk memulai usaha, tapi kalau tidak dimulai, selalu khawatir dan berangan-angan semua yang dicita-citakan hanya akan menjadi buah tidur saja. Jadi memulai usaha merupakan perjalanan hidup yang harus saya lalui karena menurut saya mimpinya sudah sempurna, sekarang saatnya membuat mimpi tersebut menjadi kenyataan.Selain itu, saya ingin memberikan bekal untuk semua keturunan saya nantinya, dengan mewariskan bisnis yang telah saya bersama istri rintis dan bangun ini, sehingga pada jamannya mereka nanti hanya tinggal memetik “buah”-nya tanpa harus bekerja keras seperti yang saya jalani sekarang ini.

Dari siapa Mas memperoleh dukungan? Apa tanggapan keluarga saat Mas Angga memutuskan untuk full time menjadi pengusaha?

Ridhollah fi ridhol walidain wa sukhtullah fi shukhtil walidain (Ridho Allah terletak pada ridho kedua orangtua kemurkaan Allah terletak pada kemarahan kedua orangtua). Sebelum memutuskan untuk full time menjadi pengusaha, tentunya ridho dan restu orang tua yang saya mohon, karena insyaallah dengan doa orang tua lah segala sesuatunya menjadi lancar. Sedangkan anggota keluarga lainnya mendukung penuh usaha saya dan istri saya ini di bawah bendera UD Griyam Makmur Lestari, yang terpenting insya Allah halal dan berkah.

Bisa diceritakan awal lahirnya UD Griyam Makmur Lestari?

UD. Griyam Makmur Lestari merupakan nama dari badan usaha untuk usaha ayam karkas / ayam potong yang saya dan istri jalani, nama tersebut diberikan oleh Ayah Mertua saya yang memiliki arti GRIya aYAM yang MAKMUR dan bertahan selamanya (LESTARI)

Kendala apa yang Mas Angga hadapi di awal memulai bisnis ini? Apakah bisnis ayam potong membutuhkan modal yang besar?

Ya semua bisnis memerlukan modal! Tapi modal uang bukan yang utama, sekarang banyak cara untuk mendapatkan modal uang, seperti pinjaman dari keluarga, teman, koperasi atau Bank, bisa berupa KTA, kredit usaha mikro hingga kartu kredit pun bisa dijadikan modal uang, atau bisa juga dengan cara mencari investor. Selama kita yakin dengan usaha yang akan kita jalankan, modal uang bukan suatu masalah. Modal utama dan yang paling besar untuk memulai usaha adalah BERANI KELUAR DARI ZONA NYAMAN dan BUANG GENGSI, siapa bilang usaha itu lebih enak dari bekerja kantoran, lebih nyaman dari bekerja kantoran. Bayangkan saja seluruh hidup kita ada di tangan kita sendiri, mulai dari menentukan mau usaha apa, modal uang sebesar apa, bagaimana menjualnya, berapa banyak waktu yang harus disediakan dan seterusnya. Silahkan bayangkan dan renungkan, kendala terbesar seseorang untuk memulai usaha bukan modal uang, tapi keberanian untuk masuk ke “hutan belantara” dimana jalan dan tujuannya kita tentukan sendiri, bagaimana mencari dana, bagaimana memasarkan produk, bagaimana mengatur cash flow.

Modal uang tidak terlalu besar, dengan modal ±Rp. 250.000 kita sudah bisa mulai usaha ayam potong. Contoh:Tukang sayur, membeli ayam dari supplier ayam potong ±Rp. 25.000 per-kg dengan ukuran per ekor 1kg, kemudian dijual kembali menjadi ±Rp. 30.000 hingga ± Rp. 35.000.Misal sehari bisa jual 10kg x Rp. 5.000 (margin) = Rp. 50.000 (keuntungan bersih per hari), dalam 1 bulan atau ± 25 hari keuntungan yang bisa di dapat sebesar Rp. 1.250.000, itu hanya dari 1 perumahan dan hanya dari ayam saja, bagaimana dengan keuntungan dari sayuran, ikan, daging, tahu tempe yang dia jual?

Belum lagi ilustrasi dari usaha ayam bakar yang saya dapat dari pelanggan saya, dimulai dari gerobak kaki lima modal Rp. 1.000.000, hingga dalam 1 tahun sudah berkembang dan memiliki 10 cabang di ruko dan mall. Mungkin di lain kesempatan saya bagi cerita ini.

Apakah issue flu burung sempat mengganggu omset bisnis ayam potong? Bagaimana kiat Mas Angga untuk menghadapi issue ini?

Produk ayam karkas kami dilengkapi sertifikasi lengkap seperti sertifikat halal, KESMAVET untuk hasil uji laboratorium dan sertifikasi lainnya, produk kami rutin di uji oleh dinas peternakan, untuk menjamin terbebas dari flu burung, formalin dan zat berbahaya lainnya. Jadi insya Allah aman untuk dikonsumsi.

Apa suka duka Mas Angga sejak pertama kali berbisnis ayam potong? Sempat nggak, misalnya, dimaki-maki sama pembeli? Hahahaha.

“If you love your job you never have to work a day” Alhamdulillah kalau sampai dimaki-maki belum pernah, tapi ditipu, diusir, diketusin, dikasih muka kusut, difitnah sudah pernah, tapi itu bukan hal yang mengecilkan hati, semua itu saya nikmati dan menjadi bagian dari usaha yang harus saya lalui, karena suatu saat semua yang pernah saya alami akan menjadi sebuah rangkaian cerita yang indah untuk saya ceritakan kepada anak dan cucu saya nantinya. Jadi kesimpulannya ya saya anggap suka semua tanpa duka hahahaha, keep positive! Tidak ada gunanya merajuk.

Apa yang membuat usaha Mas Angga berbeda dengan pesaing Mas Angga? Tips-tipsnya dong dalam menjaga pelanggan dan menjaga kualitas…

Kenali SWOT produk kita, utamakan silaturahmi, senantiasa bersyukur, sabar kemudian layani pelanggan dengan sepenuh hati dan ikhlas.

Terakhir nih Mas.. Apa pesan Mas Angga untuk para pembaca blog ini, misalnya ada yang ingin mengikuti kisah sukses Mas dalam berbisnis ayam potong dan karkas ayam?

Carilah mitra bisnis yang tepat, jangan semata mengejar keuntungan, utamakan lebih kepada menjaga silaturahmi, nanti rejeki akan mengikuti dengan sendirinya.Tidak pernah berhenti berdoa, bersyukur, sabar dan ikhlas. Karena tidak semua orang bisa jadi pengusaha. Salah satu unsur paling penting dari pengusaha adalah selalu bersyukur dengan semua yang ada, sabar dan yang paling penting adalah keikhlasan. Ikhlas bahwa hari ini bisa untung besok bisa rugi. Ikhlas tidak ada jaminan kestabilan ekonomi per akhir bulan: sudah fix mendapatkan penghasilan berapa sehingga tahu harus belanja berapa, kurang istirahat, serta Ikhlas tidak memiliki jam kerja atau dengan kata lain jam kerja lebih banyak daripada jadi pegawai dan tidak ada libur.

 

About Prabowo Murti

Hi, I read a lot, so I write a lot. Circle me on Google Plus

19 thoughts on “Kisah Sukses: Bisnis Ayam Potong di Jakarta

      1. Pak saya dede dri singkawang kalbar sya mau tanya nh..,bgmna cara pemasaran yg paling tepat untuk bisnis ayam potong,saya masih trkendala di bagian pemasaran pak,mohon saran y pak,trims’

    1. Wa’alaykumsalaam warohmatullah.

      Karena banyak yang menanyakan, saya post di sini saja ya (saya ambil dari website beliau di ayamkarkas.com) :
      UD Griyam Makmur Lestari
      Telp / SMS : 0851 0123 2013
      Telp / Fax : 021 877 86943
      BlackBerry Pin : 7BB5359A

      Untuk alamat lengkap di
      Jl. Damai III No. 1, RT 003 RW 002, Kel. Tengah, Kec. Kramat Jati;
      Jakarta Timur 13540
      (Atau search ayamkarkas.com di Google Maps)

      Terima kasih.

  1. mas mohon info dong gimana cara pemasaran yang tepat dan benar? masih terkendala pemasarannya. . . mohon dibantu

  2. Mas, saya bekerja di perusahaan karkas ayam. Kami membuka peluang untuk mendapatkan karkas ayam langsung dari pabrik. Terima kasih

  3. Luar biasa buat ms angga.mnta doanya smoga saya bs meniru anda untk suksesnya.Aamiiin.trmksh untk ilmunya dan smoga sukses selalu.Aamiiin.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <s> <strike> <strong>