Kekuatan Sholat Dhuha

Sebagian ulama menyifati perniagaan atau perkara jual beli sebagai kegiatan duniawi yang cukup menguras perhatian sehingga sering membuat kita lalai dalam beribadah pada Allah. Mengapa harus perdagangan? Bukankah masih banyak pekerjaan lain yang jauh lebih sibuk daripada pedagang, seperti dokter, pegawai pemerintahan, wartawan, dan lain-lain. Mengapa harus pedagang?

kekuatan sholat dhuha

Hal ini dikarenakan aktivitas jual beli adalah aktivitas yang paling besar potensinya dalam kaitannya dengan keuntungan duniawi. Semua melulu soal harta. Dan harta adalah fitnah. Benar adanya salah satu hadits Nabi yang artinya “Tempat yang paling dicintai Allah adalah masjid dan yang paling dibenciNya adalah pasar” (HR Muslim no 671). Kalau kita lihat jarang orang di pasar itu sholat.

Sebuah hadits dari Abu Dzar, Rasulullah sholallahu ‘alaihi wassalaam bersabda yang artinya :

Pada pagi hari diharuskan bagi seluruh persendian di antara kalian untuk bersedekah. Setiap bacaan tasbih (subhanallah) bisa sebagai sedekah, setiap bacaan tahmid (alhamdulillah) bisa sebagai sedekah, setiap bacaan tahlil (laa ilaha illallah) bisa sebagai sedekah, dan setiap bacaan takbir (Allahu akbar) juga bisa sebagai sedekah. Begitu pula amar ma’ruf (mengajak kepada ketaatan) dan nahi mungkar (melarang dari kemungkaran) adalah sedekah. Ini semua bisa dicukupi (diganti) dengan melaksanakan shalat Dhuha sebanyak 2 raka’at” (HR Muslim No 720)

Ada ustad yang menjadikan sholat dhuha (selama 3, 7, 40 hari berturut-turut) sebagai solusi dari permasalahan dunia seperti hutang atau kesempitan rizki. Atau dibarengi dengan sedekah sampai-sampai harus sedekah motor. Karena sempitnya ilmu, penulis sampai saat ini belum mendapati hadits terkait hal tersebut, namun penulis rasa yang dimaksud adalah hadits berikut.

Dari Nu’aim bin Hammar Al Ghothofaniy, Rasulullah sholallahu ‘alaihi wassalaam bersabda yang artinya :

Allah Ta’ala berfirman: Wahai anak Adam, janganlah engkau tinggalkan empat raka’at shalat di awal siang (di waktu Dhuha). Maka itu akan mencukupimu di akhir siang.” (HR. Ahmad (5/286), Abu Daud no. 1289, At Tirmidzi no. 475, Ad Darimi no. 1451)

Kekuatan Sholat Dhuha

Sholat Dhuha juga disebut sebagai sholat awwaabiin, yang maknanya sholatnya orang-orang yang taat kembali pada Allah. Penulis sendiri pernah memiliki pengalaman terkait sholat Dhuha. Ceritanya barang penulis tertahan di bea cukai. Lebih tepatnya, dari sebuah perusahaan ekspedisi (kita sebut saja inisialnya, TNT), meminta izin usaha karena barang tersebut dianggap sebagai alat kesehatan. Bila tidak ditebus, barang akan di-‘destroy’ (ini istilah dari orang bea cukai dan orang ekspedisi).

Singkat cerita, penulis langsung bertandang ke kantor TNT di Soewarna Business Park di daerah Cengkareng, dekat dengan bandar udara Soekarno Hatta. Di sana, setiap kali kita terlihat bingung, ada saja yang menegur dengan bertanya “Mau ambil barang apa, Pak? Bisa dibantu?” Ini sudah bukti tegas bahwa everyone is a broker. Saya juga bertemu seorang Ibu yang barangnya ditahan dan berusaha menggunakan cara damai alias lewat belakang. Jadi dari awal penulis sudah mengira barang tidak akan bisa dirilis, dan dipersulit di sana-sini. Sudah frustrasi duluan.

Waktu berjalan, penulis masih rutin sholat Dhuha 2 rakaat. Pasang reminder di jam 9:30 pagi, supaya tidak lupa. Tak peduli dengan 3 hari, 7 hari, 40 hari, pokoknya sholat saja terus. Tidak terlalu peduli dengan barang yang bakal kena sita negara (padahal barang hasil sitaan akan dijual oleh oknum ke pasar di Indonesia). Selang seminggu lebih kemudian, inilah ajaibnya. Tiba-tiba saja ada telpon dari ekspedisi lain, kita sebut saja inisialnya DHL, yang katanya mau antar barang saya dari Spanyol, langsung ke alamat kantor! Alhamdulillah. Tanpa birokrasi macam-macam, akhirnya barang bisa saya terima dengan baik.

Belakangan penulis tahu, dari pihak pengirim di Zaragoza, barang dikirim kembali ke negara asal, lalu menggunakan ekspedisi lain (kita sebut saja inisialnya DHL) barang lalu dikirim ulang. Setelah sampai, barang tinggal dibayar saja pajaknya. Selesai. Inilah skenario Tuhan yang bekerja di balik layar, yang kita tidak tahu ujungnya, tapi berakhir bahagia.

About Prabowo Murti

Hi, I read a lot, so I write a lot. Circle me on Google Plus

5 thoughts on “Kekuatan Sholat Dhuha

  1. aku juga percaya kekuatan dhuha bo.

    tapi temenku ada yang malah berpikiran bahwa ibadah yang kita lakukan itu ga ada hubungannya dengan urusan dunia kita.

    sampe (astaghfirullah) terucap sekuler 😀

    1. Hi Mon,

      Hehehe, ya kita nggak bisa maksain juga sih Mon. Pendapat orang bermacam-macam. Tapi aku sih yakin kita diciptain nggak sia-sia, masak habis mati, mati gitu-gitu aja.

  2. Sy cuman sharing aja gan…cos sy jg Alhamdulillah masih amalin sholat Dhuha tanpa pandang bulu berapa hari…yang penting tiap hari, Alhamdulillah ada aja jalan yang tak di sangka” dan di mudahkan Allah untuk urusan usaha sy…dan yang lebih penting dengan Dhuha hati terasa tenang dan syukur dengan rejeki yg d berikan Allah…yang penting lagi berikan hak” orang lain yang ada d rejeki kita…cos masih banyak dari kita yang beranggapan bahwa harta yg kita miliki hanya milik kita krn kita yg bersusah payah mencarinya…jangan kesampingkan peran Allah dlm hidup kita. Semoga kita semua masih kuat untuk Dhuha…Tks

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <s> <strike> <strong>